Wilujeng Sumping

Delete this widget from your Dashboard and add your own words. This is just an example!

Tifunk

Bovenk

Translator

Analisis Tujuan Pendidikan Jasmani

Kamis, 27 Januari 2011

Analisis Tujuan Pendidikan Jasmani

A. Pendidikan Jasmani

1) Menurut H. Abdul Kadir Ateng (1992: 1) Pengertian pendidikan jasmani adalah pendidikan melalui jasmani dengan demikian pendidikan jasmani berkaitan dengan perasaan, hubungan pribadi, tingkah laku kelompok, perkembangan mental dan sosial, intelektual serta estetika.

2) Menurut Abdul Gafur (1983: 8-9) berpendapat Pendidikan jasmani adalah suatu proses pendidikan seseorang sebagai perorangan atau anggota masyarakat yang dilakukan secara sadar dan sistematik melalui berbagai kegiatan jasmani untuk memperoleh pertumbuhan jasmani, kesehatan dan kesegaran jasmani, kemampuan dan keterampilan, kecerdasan dan perkembangan watak serta kepribadian yang harmonis dalam rangka pembentukan manusia Indonesia berkualitas berdasarkan Pancasila.

3) Menurut KEPMENDIKBUD No 413/u/1997 Pendidikan jasmani merupakan bagian integral dari pendidikan yang bertujuan meningkatkan individu secara organik, motorik, intelektual dan emosional melalui aktivitas fisik.

4) Menurut Unesco dalam buku International charter of phisical education and sport (1978). Pendidikan jasmani adalah suatu proses pendidikan seseorang sebagai individu atau anggota masyarakat yang dilakukan secara sadar dan sistematika melalui berbagai kegiatan jasmani dalam rangka meningkatkan kemampuan dan keterampilan jasmani, pertumbuhan, kecerdasan dan pembentukan watak

5) Pendidikan jasmani secara umum memiliki tujuan yang berbeda dengan pelatihan jasmani seperti halnya dalam olahraga prestasi. Pendidikan jasmani diarahkan pada tujuan secara keseluruhan (multilateral) seperti halnya tujuan pendidikan secara umum. Pendidikan jasmani merupakan salah satu dari subsistem-subsistem pendidikan. Pendidikan jasmani dapat didefinisikan sebagai suatu proses pendidikan yang ditujukan untuk mencapai tujuan pendidikan melalui gerakan fisik. Telah menjadi kenyataan umum bahwa pendidikan jasmani sebagai satu kenyataan umum bahwa pendidikan jasmani sebagai satu substansi pendidikan mempunyai peran yang berarti mengembangkan kualitas manusia Indonesia. Sebagaimana diterapkan dalam Undang-Undang RI. Nomor II Tahun 1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional bahwa tujuan pendidikan termasuk pendidikan jasmani di Indonesia adalah pengembangan manusia Indonesia seutuhnya ialah “Manusia yang beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi luhur, memiliki pengetahuan dan keterampilan, kesehatan jasmani dan rohani, kepribadian yang mantap dan mandiri serta rasa tanggung jawab kemasyarakatan dan kebangsaan”.

B. Tujuan Pendidikan Jasmani

Adapun tujuan dari pendidikan jasmani secara umum yang diutarakan para guru-guru penjas yang hendak dicapai Jawabannya mungkin bervariasi. Secara ideal, jawaban tersebut terjabar seperti butir-butir berikut:

1. Perkembangan Pribadi

a) Pertumbuhan fisik optimal

b) Sehat fisik, mental, sosial, dan spiritual

c) Kesegaran jasmani optimal

d) Cerdas

e) Kreatif dan inovatif

f) Terampil dalam gerak dan memecahkan masalah

g) Jujur, disiplin, percaya diri, dan tanggung jawab

2. Hubungan Antar Pribadi dan Lingkungan

a) Hormat pada sesama

b) Gotong royong

c) Luwes (mudah menyesuaikan diri)

d) Komunikatif dalam ide (konsep) dan pemikiran

e) Etika (sopan santun)

f) Menghargai kondisi lingkungan

g) Melestarikan lingkungan yang sehat dan harmonis

3. Ketahanan Nasional

a) Bidang Politik

1) Cinta tanah air

2) Demokrasi Pancasila

3) Loyal pada Pancasila dan UUD

b) Bidang Ekonomi

1) Penguasaan informasi dan teknologi

2) Etos kerja

c) Sosial Budaya

1) Tertib hukum

2) Kesetiakawanan Sosial

d) Bidang Budaya

1) Menghargai karya orang lain

2) Berpikir kritis

3) Toleransi penerapan Iptek

e) Bidang Pertahanan dan Keamanan (Hankam)

1) Kesiapan membela negara

2) Partisipasi dalam Hankamrata

C. Pentingnya Pendidikan Jasmani di Dunia Pendidikan

Mata pelajaran Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan bertujuan agar peserta didik memiliki kemampuan sebagai berikut:

  1. Mengembangkan keterampilan pengelolaan diri dalam upaya pengembangan dan pemeliharaan kebugaran jasmani serta pola hidup sehat melalui berbagai aktivitas jasmani dan olahraga yang terpilih
  2. Meningkatkan pertumbuhan fisik dan pengembangan psikis yang lebih baik.
  3. Meningkatkan kemampuan dan keterampilan gerak dasar
  4. Meletakkan landasan karakter moral yang kuat melalui internalisasi nilai-nilai yang terkandung di dalam pendidikan jasmani, olahraga dan kesehatan
  5. Mengembangkan sikap sportif, jujur, disiplin, bertanggungjawab, kerjasama, percaya diri dan demokratis
  6. Mengembangkan keterampilan untuk menjaga keselamatan diri sendiri, orang lain dan lingkungan
  7. Memahami konsep aktivitas jasmani dan olahraga di lingkungan yang bersih sebagai informasi untuk mencapai pertumbuhan fisik yang sempurna, pola hidup sehat dan kebugaran, terampil, serta memiliki sikap yang positif.

D. Ruang Lingkup Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan di Sekolah

Ruang lingkup mata pelajaran Pendiidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan meliputi aspek-aspek sebagai berikut:

  1. Permainan dan olahraga meliputi: olahraga tradisional, permainan. eksplorasi gerak, keterampilan lokomotor non-lokomotor,dan manipulatif, atletik, kasti, rounders, kippers, sepak bola, bola basket, bola voli, tenis meja, tenis lapangan, bulu tangkis, dan beladiri, serta aktivitas lainnya.
  2. Aktivitas pengembangan meliputi: mekanika sikap tubuh, komponen kebugaran jasmani, dan bentuk postur tubuh serta aktivitas lainnya.
  3. Aktivitas senam meliputi: ketangkasan sederhana, ketangkasan tanpa alat, ketangkasan dengan alat, dan senam lantai, serta aktivitas lainnya.
  4. Aktivitas ritmik meliputi: gerak bebas, senam pagi, SKJ, dan senam aerobic serta aktivitas lainnya.
  5. Aktivitas air meliputi: permainan di air, keselamatan air, keterampilan bergerak di air, dan renang serta aktivitas lainnya.
  6. Pendidikan luar kelas, meliputi: piknik/karyawisata, pengenalan lingkungan, berkemah, menjelajah, dan mendaki gunung.
  7. Kesehatan, meliputi penanaman budaya hidup sehat dalam kehidupan sehari-hari, khususnya yang terkait dengan perawatan tubuh agar tetap sehat, merawat lingkungan yang sehat, memilih makanan dan minuman yang sehat, mencegah dan merawat cidera, mengatur waktu istirahat yang tepat dan berperan aktif dalam kegiatan P3K dan UKS. Aspek kesehatan merupakan aspek tersendiri, dan secara implisit masuk ke dalam semua aspek

E. Fungsi Pendidikan jasmani

  1. Pengembangan organik
  2. Pengembangan neuromuskuler
  3. Pengembangan perseptual
  4. Pengembangan kognitif
  5. Pengembangan sosial
  6. Pengembangan emosional

DAFTAR PUSTAKA

Abdul Gafur. (1983). Pendidikan Jasmani. Jakarta: Depdikbud Dikti.

Dodo Hery Nugroho. (2008) Tujuan Pendidikan Jasmani. Word Press.com.

http://ahmesabe.wordpress.com/2008/11/04/tujuan-pendidikan-jasmani/

H. Abdul Kadir Ateng. (1992). Asas dan Landasan Pendidikan Jasmani. Jakarta:

Depdikbud Dikti.

Unesco. (1978). International Physical Education and Sport.Amerika

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Hari, Tanggal, Bulan dan Tahun

Video

Loading...

Letak Posisi Anda Sekarang